Hantu Pengantin Dari Malang

Friday, March 25th 2016. | Cerita misteri

gambar hantu pengantin

Perkenalkan Aku Jess asal Malang, cerita ini terjadi di kampungku di pinggiran kota Malang. Di tepi jalan raya sebelum gang masuk kampungku, kalau malem rame dengan pedagang kaki lima, ada nasi goreng, bakso dll. Dan setiap malem anak2 kampung mesti nongkrong di pinggir jalan itu sampe dini hari.

Suatu malam terjadi tragedi dimana sepasang penganten baru tertabrak motor ketika menyebrang di jalan itu. Mereka barusan membeli makanan dan kayaknya sih mau pulang. Saat menyebrang tiba-tiba ada motor dengan kecepatan tinggi langsung menabrak pasangan itu. Si pengemudi motor sih cuma lecet2 tapi si cewek yang ditabrak langsung tewas di TKP karena kepalanya luka parah, sedang yang cowok denger2 sih meninggal di RS 2 hari kemudian.

Nah kira2 selang 3-4 hari setelah kejadian itu, di suatu malem, seperti biasa kita anak2 kampung di situ nongkrong di pinggir jalan ngobrol2 sambil makan atau ngopi. Tapi sekitar jam 11an malem tiba-tiba hujan gerimis sehingga banyak pedagang (yang kebanyakan sih warga kampung situ juga) memutuskan untuk memberesi dagangan dan pulang, padahal biasanya sih jam 12 ke atas para pedagang baru pulang.

Aku ingat pada saat itu sekitar jam 1 malem kita tinggal 5 orang nongkrong di tepi jalan itu. Aku sama 4 orang temanku berteduh sambil main gitar di depan apotek di pinggir jalan itu. Pas ujan udah makin deres tiba-tiba di kampung situ lampu mati. Kita yang udah berniat mau pulang jadi takut juga mau pulang dan lewat gang masuk kampung kalau kondisi gelap gulita, jadi kita nongkrong aja di pinggir jalan nunggu lampu hidup. Saat itu lampu jalan raya dan beberapa toko gede di jalan itu gak ikut mati, tapi jalan raya udah sepi banget dan gak ada kendaraan yang lewat.

Pas lagi nyanyi2 tiba-tiba tercium harum bunga yang biasanya buat orang pas kawin. Kita semua langsung kaget dan terdiam dan langsung kepikiran sama kejadian beberapa hari sebelumnya dimana ada penganten baru yang tewas di jalan raya yang TKP-nya pas di hadapan kita2 yang lagi nongkrong malem itu. Temanku Joni langsung bilang “Ayo pulang yok…”. Temanku Rio langsung nyahut “Ntar deh nunggu lampu nyala” sambil belagak cuek. Akhirnya kita ngobrol2 di situ tapi keliatan banget kalau kita semua udah tegang dan ketakutan.

5 menit kemudian tiba-tiba Rio yang tadi sok berani lari kencang sambil teriak2 “Liat tuh dari Barat”. Kita semua kaget, dan pas noleh ke arah Barat… samar2 terlihat sepasang laki-laki dan perempuan lagi jalan gandengan ke arah kita nongkrong sambil pake pakaian nikah adat Jawa warna Hijau dibawah rintik gerimis dan tipis2 kabut malam itu. Tapi yang aneh samar2 mata mereka keliatan item semua dan kulitnya pucet. Dan bau wangi makin semerbak…

Wah serem banget deh pokoknya. Kita berlima langsung lari masuk kampung dan tidur di rumah Joni rame2 karena rumahnya paling deket dan aku sendiri sampe seminggu setelah kejadian itu gak berani nongkrong di pinggir jalan itu

Artikel di cari :