Teror Mengerikan Nyanyian Setan

Saturday, February 13th 2016. | Cerita misteri

gambar hantu bernyanyi

langsung saja..Nama gw Rizka, gw seorang siswi SMA di salah satu SMA di Purwakarta. di Jawa Barat, yang dimana kalian gak bisa pacaran lewat jam 21:00 WIB. Kalau ngelanggar? Sanksinya kawin paksa. Gw punya hobi menyanyi, gw tinggal di sebuah kost-kostan tepat di belakang sekolah gw, dan model dari kost-kostan ini pun cukup enak karena berbentuk 1 rumah dengan 5 kamar tidur, 1 dapur, 1 kamar mandi, jadi kita ngekost berasa di rumah sendiri.

Oke, gw kenalin satu per satu buat kalian.

Pertama, namanya Syafira. Dia cantik sih, badannya lebih pendek dari gw, perpaduan wajah dengan mata dan bibir beserta hidung yang pas membuatnya tampak sangat cantik belum lagi dia putih. Dia juga punya hobi yang sama kaya gw yaitu menyanyi, dia juga sangat amat parno dan paling takut sama setan.

Yang kedua, namanya Rhasya. Dia sama gw kurang lebih sama, tinggi kita sama, hidung kita mancung ke dalem, mata yang sedikit menawan dan bibir yang tipis, dan kulitnya pun sama persis. Dia punya hobi baca novel, kerjaannya setiap hari sabtu-minggu pasti ke Bandung buat beli novel.

Yang ketiga, namanya Ayu. Dia yang paling beda diantara kita, dia paling cantiknya gak main. Wajar aja dia jadi primadona diangkatan gw ini. Tapi dia gak pernah pacaran, katanya sih takut sakit hati. Dia punya hobi paling anggun, yaitu bersihin kost-kostan terus masak dan merawat wajahnya tiap pagi dan malam.

Itu lah 3 sahabat baik gw, sahabat gw dari jaman SMP dulu yang akhirnya kita berempat bisa satu sekolah dan sekelas bahkan sekostan. Aaahhh bagai surga duniawi. Tapi gak surga duniawi bagi kalian pelajar yang gak bisa bangun pagi, kita harus bangun pukul 03:00 pagi setiap harinya, dan kita masuk sekolah tepat pukul 06:00 WIB. Sadis? Ah enggak juga.

Sedikit cerita, gw selalu jadi yang mandi pertama diantara 3 sahabat gw itu. Gw bangun kurang lebih pukul 03:00 dan langsung mandi tanpa pikir panjang. Kenapa? Karna gw paling kebo kalau udah dalam keadaan males, jadi sebelum males ya gw mandi dulu.

Seperti biasanya, gw selalu nyanyi dan ngaca kalau lagi mandi. Enggak tau kenapa, yang pasti itu adalah suatu kesenangan tersendiri buat gw. Tapi karna kesenangan gw itulah yang membuat salah satu sahabat gw yaitu syafira selalu ketakutan. Menurut mitos yang dia denger dan dia percayai adalah gak boleh nyanyi di kamar mandi karena itu sama saja seperti gw manggil setan-setan untuk keluar dari sarangnya dan menampakkan dirinya. Terus ditambah lagi dengan kebiasaan mengaca gw, kata dia sih pamali tapi ah udahlah gw gak percaya gituan.

Juga seperti biasa Ayu lagi masak buat sarapan kita semua, sedangkan syafira ya nyanyi di kamar dan si Rhasya lagi asik baca novelnya. Dan semuanya berjalan seperti ini setiap pagi buta di setiap harinya, udah 3 bulanan kita ngekost kaya gini dan berarti 3 bulanan juga gw ngelakuin kebiasaan gw nyanyi dan ngaca di kamar mandi tapi gak pernah ada hantu tuh yang dateng. Ah mitos, gak penting juga lagian. Oke, setelah gw mandi maka giliran si Syafira mandi lalu berganti Ayu dan terakhir adalah Rhasya. Setelah semuanya udah mandi dan udah berdandan layaknya primadona sekolah pun kita sarapan barengan,

Lagi asik-asiknya nyantap sarapan, seperti biasa mulut Rhasya nyerocos terus ngomongin novel yang dia baca. Katanya “ih romantis” atau “ah gue pingin punya cowok kaya gitu” dan yang paling gw malesin adalah “seandainya gw kaya gitu. Gw beruntung banget punya cowok kaya gitu”. Huuftt khayalan jomblo emang deh ya, dan dia selalu bilang kaya gitu apapun novel yang dia baca, gw berharap sih dia gak akan bilang kaya gitu kalau dia baca novel-novel yang inspiratif kaya “Chairul Tandjung si Anak Singkong”. Kalau seandainya dia baca novel itu dan dia tetep ngomong seperti apa yang biasanya, bisa bahaya, gak ada nyambungnya juga lagian.

Mandi sudah, berpakaian kebaya sudah, buku juga sudah, sarapan juga sudah, maka sudah waktunya untuk berangkat. (syuuuuttt syaaaahhhh angina bertiup membuat rambut beterbangan layaknya film) kita berempat berjalan menuju sekolah dengan posisi ala-ala girlband dan sambil menebar pesona walau gak ada yang liat. Oke, sesampainya di kelas kita pun langsung rumpi sama temen yang lain. Ada yang beda aja, biasanya kita ngegosipin ketua OSIS kita yang ganteng, tapi gak tau kenapa hari ini kita ngomongin tentang hantu.

Ceritanya sih si Sylvia tuh tadi malem pas lagi tidur tuh ketindihan. Tau kan apa ketindihan? Iya semacam hal gangguan tidur gitu jadi seakan kita terbangun dari tidur dan berusaha teriak atau bergerak tapi itu gak terjadi. Oke kembali ke cerita, jadi, Sylvia ini dia mimpi lagi momotoran sendirian. Nah waktu dia lewatin sekolah tuh dia ngedenger suara ketawa yang menyeramkan “hihihi” lalu ia menambah kecepatan motornya dan menengok ke belakang tapi gak ada siapa-siapa hingga akhirnya tiba-tiba motornya terpeleset dan ia pun jatuh dari motornya, saat itulah dia seketika membuka matanya (terbangun dari tidur) melihat kamarnya yang gelap tetapi lampu di meja belajar masih menyala. Ia masih mendengar suara ketawa itu dan ia pun berusaha untuk bangkit dari kasurnya sambil berteriak “Mamah! Mamah! Mamah! Mamah!” tapi sia-sia, badannya gak bisa bergerak dan suaranya tidak ada. Seakan ia tidak mampu apa-apa, lalu akhirnya dia pun berusaha menenangkan dirinya dan kembali menutup matanya untuk kembali tidur. Saat itulah ia seakan bermimpi kalau dirinya itu sedang terluka parah dan dikerumuni masyarakat sekitar. Dan saat dia mendengar “neng! Neng!” dia pun tiba-tiba terbangun dari tidurnya dengan bercucuran keringat lalu juga jantung yang masih berdebar-debar seakan telah terjadi sesuatu dan perasaannya yang masih syok sehingga ia pindah ke kamar mamahnya dan menyempil untuk tidur disana bertiga (ayah, mamah, Sylvia).

Tapi gw dalam hati waktu mendengar cerita itu adalah gw gak yakin, gw gak percaya ghaib bisa melakukan hal itu, dan gw yakin itu bukan akibat dari makhluk ghaib seperti apa yang diyakini Sylvia dan ketiga sahabat gw itu. Karna gw merasa gak yakin jadi gw memilih nongkrong di depan kelas sendirian. “Hai rizka” Saat itulah ada seorang lelaki, dia ganteng menurut gw, dan jujur aja gw punya hati ke dia. Dia namanya Adam. Gw bales sapaannya “hai dam” dengan ekspresi gw yang campur aduk. “diem aja, biasanya ngerumpi. Mana temen lu?” Tanya Adam ke gw, karna gw sedikit gak berani natap mukanya kalau ngobrol jadinya gw sambil ngeliat ke lapangan basket di bawah, “owh mereka ada di kelas, lagi ngomongin hantu. Males ngeladeninnya. Lah kamu sih tumben gak ngebasket jam segini?” (iya gw manggil Adam pake “kamu” karna gw berharap sama dia) “gak ah, mending disini, ngeliat langit yang amazing, apalagi berdua sama lu” . aaah! Gw meleleh ngedenger dia bilang “apalagi berdua sama lu” OMG!!! Apa yang gw rasa?? Gw gak bisa ngungkapinnya, gw jawab pake senyum kecil aja. Dan sialnya adalah bel tanda masuk pun berbunyi, yap berarti sudah selesai modus gw ke dia. Dan kita pun masuk ke kelas kita masing-masing.

Di kelas waktu gak ada guru, gw sesenyuman sendirian mikirin apa yang barusan terjadi. Gw pun ke kamar mandi untuk melepaskan rasa gw tadi, gw lolompatan sendirian dan gw nyanyi disana sampe puas. Kamar mandi yang gw pake ada di lantai 3 dan kamar mandinya tepat berada di ujung dan disudut sekolah jadi lumayan sepi kan. Disaat gw asik-asiknya lompat dan nyanyi, tiba-tiba pintu kamar mandi yang ada di dalem seperti ada yang mengetuk. Perasaan gw saat itu adalah gw sendirian, gak ada seorang pun di kamar mandi selain gw. Karna penasaran, gw pun mencoba untuk membuka pintu itu, tapi gagal karna pintunya terkunci. Gw coba buat ngeliat bagian bawah pintu karna ada sela, gak ada siapa-siapa di dalem lalu gw tinggalin karna gak peduli tapi waktu gw cuci tangan tiba-tiba pintu itu terbuka dengan keras sehingga membentur dinding, spontan gw pun terkejut dan teriak “aaaw!!!”. Karna terkejut dan panic itupun gw langsung menyegerakan pergi dari kamar mandi. Jantung gw masih berdebar-debar karna terkejut tadi. Dan saat gw cerita ke Rhasya, dan Ayu justru mereka malah tertawa dan gak percaya lalu meninggalkan gw, kecuali Syafira.

Syafira dengan keparnoannya justru bilang bahwa itu terjadi karna gw nyanyi di kamar mandi, para setan terunggah untuk datang karena merasa diundang atau dipanggil karna nyanyian gw itu. Dan Syafira menyarankan gw buat ke orang pintar biar para setan itu gak lagi ngeganggu gw untuk selama-lamanya, karena apabila gw gak melakukan itu maka konsekuensinya adalah gw bakalan diteror terus menerus karena kebiasaan gw menyanyi di kamar mandi. Tapi karna gw gak percaya, jadi gw ketawa kecil dan bilang ke Syafira kalau semua itu gak akan gw lakuin dan gw gak percaya sama hal gituan. Lalu guru pun masuk dan memberi pelajaran di kelas.

Saat bel istirahat berbunyi, seperti biasa, kita ngerumpi sambil nyemil. Dan seperti biasa pula kalau gw membeli risoles dan chocolatos, tapi anehnya adalah risoles yang gw taro di kolong meja justru hilang dan ada banyak potongan kertas di kolong meja tempat gw nyimpen risoles itu. Yah, mungkin ada yang jail tapi gw gak peduli, gw masih punya satu lagi ini dan juga masih punya chocolatos. Kaya biasa kita ngobrolin ketua OSIS yang ganteng itu, namanya Rayhan. Lagi asik-asiknya ngobrol, ada pengumuman penting yang membawa kebahagiaan buat kita, yaitu kita libur selama 4 hari dimulai besok karena adanya kegiatan guru di luar kota. Sontak saja kita semua bergembira dan melupakan ketua OSIS dan berubah menjadi menyusun acara untuk mengisi 4 hari itu. Kita akhirnya sepakat untuk bermain di kost-kostan dan berkeliling Purwakarta menggunakan mobil punya orang tua Rhasya dan kita juga akan memakai supir pribadi Rhasya untuk keliling Purwakarta. Lalu kita pun melanjutkan KBM di Sekolah seperti biasa hingga pulang.
Yap, bunyi bel pulang sudah dibunyikan. Seketika pula pikiran kita yang biasanya “tugas” menjadi “Ready for party”. Kita gak langsung pulang ke kost-kostan tapi kita pergi main dulu ke tempat nongkrong yang biasanya kita kunjungin kalau ada waktu luang, toko roti bernama Tokomi. Sebenernya kita lebih banyak minjem wifi gratisnya daripada jajannya, karena harga rotinya yang lumayan selangit dengan perhitungan kalau kita 10 hari berturut-turut jajan kesitu berarti kita sudah habis 1Juta. Yap, sekalinya jajan kita selalu abis 100ribu per orang. Perjalanan yang cukup memakan waktu dari sekolah ke Tokomi menggunakan Carry biru alias bisa kalian sebut ANGKOT, sepanjang perjalanan kita seperti biasalah cewek-cewek rempong yang ngobrol dan ngomoooong terus sepanjang perjalanan, mulai ngobrolin hal-hal gak penting kaya gossip terus ketua OSIS dan cowok hingga ke hal-hal penting kaya kosmetik dan pelajaran.

“Kiri mang…!” teriak si Syafira, karena kita sudah sampai di tempat tujuan. Kita masing-masing bayar Rp2000, murah kan? Oke, kita nyebrang bebarengan sambil berpegangan tangan layaknya girlband tapi gak tau kenapa gw ngerasa aneh aja, tiba-tiba raut wajah gw berubah dari good mood berubah ke raut wajah yang nunjukkin kaya ketakutan. “Rizka! Oy! (nampol muka gw)” dan gw tiba-tiba tersadar dan nunjukkin raut wajah bingung, huuufftt enak aja si Syafira main nampol muka gw. “Ayok lah jangan kelamaan! Tempat kita masih kosong tuh” ajak si Rhasya yang feeling gw sih dia ngebet pingin mainan wifi gratis buat browsing novel. Karna ada benernya juga sama yang dibilang si Rhasya, kita pun langsung mesen roti dan menempati tempat biasanya kita nongkrong dan ‘menggelar’ lapak buat internetan gratis. Lagi asik-asiknya mainan wifi gratis sambil ngobrolin gossip gak penting, tiba-tiba gw berpikir buat searching tentang mitos yang diyakinin sama Syafira, langsung aja tanpa pikir panjang lagi gw langsung search “Mitos nyanyi di kamar mandi”. Tapi gw lebih tertarik ke sebuah artikel dari kompasiana.com disitu gw mulai yakin kalau mitos seperti yang diyakini Syafira hanya sebuah mitos omong kosong dan gw dapat melepaskan kekhawatiran beserta kecemasan gw. “fir, sini deh, lu liat ini” panggil gw ke Syafira buat nunjukkin artikel menarik itu, ekspresi mukanya masih menunjukkan kesenangan tapi dia tetep kekeuh kalau soal mitos yang dia yakinin itu bener-bener ada. Dengan gw punya bukti artikel ini yang menjelaskan secara fakta maka gw makin kuat buat memegang teguh bahwa mitos yang diyakinin syafira hanya sebuah omong kosong. Karna gw gak mau rugi, jadi gw lanjutin buat browsing dan download film-film kesukaan gw.

(tinit tinit, tinit tinit) bunyi alarm jam tangan mengisyaratkan kita harus kembali ke kost-kostan karena sudah menunjukkan pukul 17:50 atau sudah maghrib. Bergegas kita membereskan lapak kita, dan pulang menggunakan angkot. Disini, kalau udah maghrib tuh langit udah mulai gelap dan suasana jalanan sedikit mencekam apalagi kalau kata orang tua bilang sih “Kalau maghrib, banyak setan berkeliaran di luar” jadi gw sedikit kesugesti takut, di dalam angkot selama perjalanan pulang seperti biasa kita mengobrol tapi gak tau kenapa gw jadi takut saat ngeliat sopir angkot dari cermin tengah. Nampak ekspresi yang datar, seperti orang yang dingin, dan perilakunya yang terus ngeliat ke depan tanpa ngeliat spion seperti kebanyakan sopir angkot lainnya. Sedikit penjelasan, gw duduk tepat dibelakang kursi sopir atau berada tepat di depan pintu masuk angkot. Tiba-tiba gw jadi pendiem dengan hanya melontarkan senyum kecil kalau temen gw ada yang ngomong, disitu gw merasa ketakutan dan cemas dengan jantung gw yang berdebar lebih kencang dan nafas gw yang semakin cepat membuat perasaan takut terus bertumbuh seakan tanpa bisa dihentikan walau sudah gw coba buat menenangkan diri. Angkot ini melaju begitu cepat dan seakan tidak ada penumpang lain yang akan naik selain kita berempat yang sudah ada di dalam angkot ini. Sesampainya di dekat sekolah, kita turun dan membayar uang, lagi-lagi laga aneh sopir membuat gw merinding. Kenapa? Saat kita membayar uang angkot, si sopir sama sekali gak menatap kita dan terus melihat ke depan seakan dengan pandangan kosong.

Berjalan kita menyusuri gang-gang menuju kost-kostan, langit yang sudah gelap, suasana berubah menjadi sedikit mencekam ditambah dengan hentakan angin lembut yang terus bertiup kecil membuat bulu-bulu gw merinding. Disaat kita berempat yang gak bisa diem tiba-tiba merasakan sebuah perasaan yang berbeda dan tidak mengenakan, dan kita tidak ngomong sama sekali sampai setibanya di kost-kostan. Karna lelah, gw langsung tiduran sedangkan ketiga sahabat gw mereka lagi menyiapkan diri unruk mandi. Begitu lelah tubuh ini terasa, mata seakan makin berat untuk membuka namun semakin ringan untuk dipejamkan, tak terasa mata terpejam namun seakan pandangan tetap terjaga. Gw merasakan bahwa gw saat itu sedang bangun, menyiapkan diri untuk mandi. Mengambil handuk, menyiapkan pakaian yang akan digunakan, lalu tibalah gw masuk ke kamar mandi. Saat sedang enak-enaknya mandi, tiba-tiba gw merasakan ada yang janggal, pikiran gw pulih dan langsung berpikir dimanakah 3 sahabat gw? Bukankah mereka menyiapkan diri untuk mandi duluan? Dan kenapa suasana begitu sepi? Namun itu gak tertalu gw pikirkan, saat sedang keramasan tiba-tiba suara benda jatuh pun terdengar, cermin di kamar mandi tiba-tiba jatuh dan pecah dengan pecahannya mengenai kaki gw yang langsung berdarah hebat. Gw coba untuk membasuhnya menggunakan air justru darah semakin banyak, lantai sudah berlumuran darah, dinding-dinding, bahkan atap kamar mandi juga mengucurkan darah. “AAAAAAAAHHHHHHH!!!!!!!!!!!” jeritan keras gw keluarkan, tiba-tiba terdengarlah sebuah lagu, sepertinya gak asing ditelinga gw tapi lagu apakah itu? Dengan lirik berbahasa jawa, bernada tinggi dengan merubah suasana menjadi kelam dan mencekam. Ya, akhirnya gw tau, itu gak salah lagi adalah lagu Lingsir Wengi. Lagu yang diyakini dapat mendatangkan kuntilanak, lagu itu terdengar semakin keras, semakin keras, tiba-tiba ada yang jatuh dari atap dengan berlumuran darah, seketika kamar mandi penuh dan kotor dengan darah, seakan kamar mandi ini ikut terluka. Pintu kamar mandi yang gw kunci tiba-tiba terputar dan terbuka sedikit, gw melihat sebuah sosok yang gak begitu jelas, booom! Tiba-tiba gw terbangun dari tidur dengan keringat yang begitu banyak, gw lihat jam dan sudah pukul 19:29, cukup lama ternyata gw tertidur. Karena melihat gw terbangun dari tidur secara tiba-tiba dengan keringat yang banyak dan ekspresi seperti ketakutan dengan wajah pucat, Syafira yang saat itu disebelah gw ikutan kaget dan menanyakan apa yang terjadi, karena masih begitu syok maka gw jawab dengan anggukan dan diberinya lah segelas air putih untuk menenangkan diri gw.

“riz, lu kenapa sih? Tidurnya ngigo terus, bangun-bangun kaya abis dikejar pembegal. Cerita atuh” dengan omongan si Syafira tadi gw sedikit aneh, gw jadi banyak berpikir apa gw tidur sambil ngigau? Tapi karena si syafira terus memaksa maka akhirnya pun gw mencoba menceritakannya secara perlahan-lahan ke Syafira. “Ahhh!!! Lu sih gak percaya sama gw riz. Cepet-cepet deh lu ke orang pinter biar ilang itu terror! Atau mau pake kenalan gw?” tiba-tiba Syafira nyerocos terus dan terus menyalahkan gw atas kebiasaan dan ketidak percayaan gw sama mitos yang dia yakinin. Tapi gw tetep gak peduli sama hal kaya gitu dan gw tetep berpegang teguh bahwa mitos kaya gituan hanya omong kosong. Karena badan gw yang penuh keringet, maka gw memutuskan untuk mandi, saat gw mau ke kamar mandi entah kenapa gw punya perasaan negatif dan menjadikan gw seakan takut buat masuk ke kamar mandi tapi gw teguhkan diri buat gak merasa takut. Baru kali ini gw mandi bebek, cuman gebyar-gebyur air ke tangan,muka,kaki, terus sabunan dan sikat gigi. Bukan karna dingin tapi karna masih ada sugesti yang membawa gw buat takut di kamar mandi ini, memang kamar mandi ini ada di luar kamar dan tepat diujung rumah, karena posisinya yang memang berada di ujung sudut dan lumayan dalem membuat hawanya semakin menyeramkan. Gw mandi bebek ini cuman butuh 7 menit dan terkesan takut banget, karna takut kedinginan maka gw langsung masuk kamar dan memakai baju.

Di ruang tengah, ketiga sahabat gw lagi asik nongkrong di depan tv sambil ngobrol dan sambil ngerumpi. Tapi karena perasaan gw yang masih belum enak, gw memutuskan buat berdiam diri di kamar sendirian sambil chattingan di hp bareng si Adam. Gw menceritakan semuanya ke Adam, gw curhat ke dia, pokoknya semuanya gw bilang ke Adam. Dan si Adam cuman memberi 1 saran yaitu ruqyah di salah satu pesantren ternama di Purwakarta, tariffnya yang murah (seikhlasnya) menjadikan tambahan sebagai saran terbaik dari Adam. Adam begitu yakin kalau ruqyah juga bisa menghasilkan manfaat yang lainnya tapi dia gak bilang manfaat apalagi yang dia maksud dan walau gw udah memaksa buat dia ngasih tau tapi tetep aja dia gak bilang dan mengalihkan pembicaraan ke topik yang lainnya. Hari semakin larut, jam sudah menunjukkan pukul 21:45 dan gw udah mulai mengantuk dan mengajak Adam untuk tidur juga karena hari sudah sangat malam. Yap, dia mau tidur dengan syarat gw juga tidur, gw setujuin aja dan dia ngasih ucapan yang begitu panjang yang intinya sih ngasih ucapan selamat tidur dan disana tercantum emot love yang banyak dan dia mengirim stiker dengan kalimat “Good Night”. Aaahhh seakan gw lupa dengan kisah seram yang gw alamin hari ini. Baru beberapa menit gw tidur, tiba-tiba ketiga sahabat gw ngerusuh ke kamar sambil teriak-teriak gak jelas dan ternyata cuman mau nunjukkin video clip dari One Direction. Alamak! Kesel gw, tapi sedikit terhibur dengan penampilan One Direction tersebut, tapi gw tetep kekeuh nyuruh mereka keluar dari kamar gw dan gw melanjutkan tidur gw.

(tok, tok, tok, tok) terdengar suara ketukan di kaca kamar, saat itu gw baru sekitar 10 menit menutup mata buat tidur tapi aaahhhh!!! Ada apa lagi ini?! Gangguan setan lagi?! Gw coba buka mata dan melihat ke kaca untuk memastikan apa yang ada disana dan ternyata, sekitar 8 meter dari tempat gw melihat ada sesosok wanita yang memakai kain putih panjang sampai menutupi kaki dan tangannya dengan bagian perutnya yang bolong, disebelahnya ada sesosok pocong dengan wajah datar dan mata yang melotot. Kaki ini seakan mati rasa, tatapan kedua sosok itu begitu tajam menatap gw, gw bergetar begitu kencang! Tiba-tiba aja Syafira membuka pintu dan ngerusuh membuat gw semakin kaget sehingga melompat sambil teriak “AAAAAA!!!!!!!!” dan Syafira kaget. Dia ngomong ke gw kalau dia mau tidur bareng gw dan gw jawab aja dengan anggukan, saat gw melihat ke arah dimana kedua sosok tadi gw lihat ternyata mereka sudah hilang.

Gw kembali berbaring di kasur dengan keadaan masih syok, namun syafira yang baru datang justru sudah tertidur, dang w menyusulnya dengan menenangkan diri dan kembali tertidur. Gw rasa sudah cukup terror hari ini menghantui gw. Dipagi hari yang cerah, kita berencana untuk pergi ke tempat wisata yang lumayan populer yaitu Situ Wanayasa menggunakan mobil ayahnya Rhasya dan supir pribadinya. Bergegas kita bersiap-siap dengan dandanan yang diusahakannya secantik-cantiknya terutama Ayu yang memakai krim ini-itu biar gak item dan tetep cantik katanya sih. Tepat pukul 08:12 kita berangkat ke Situ Wanayasa, sepanjang perjalanan kita terus mengobrol sembari memegangi smartphone yang kita punya, terpancar wajah-wajah bahagia secerah langit saat itu. Perjalanan yang naik-naik terus, berkelok-kelok, jalanan yang cukup curam seakan gak jadi peduli mereka kecuali gw. Gw banyak menjadi gak konsen, seakan ada sesuatu yang janggal disepanjang jalan, seperti ada yang memperhatikan dipinggir jalan yang mana banyak pepohonan. Gw coba untuk memfokuskan pandangan ke pohon-pohon tapi gak ada apa-apa, maka gw kembali duduk santai menikmati perjalanan dengan pemandangan yang bagus seakan menyegarkan pikiran dari sumuknya hari-hari dengan tugas dan akhirnya gw tertidur di mobil secara perlahan-lahan tanpa gw sadari.

“Bangun kampret! Woi!” terdengar suara yang teriak-teriak menyuruh gw buat bangun, perlahan-lahan gw membuka mata dan ternyata ah si Rhasya yang teriak membangunkan gw karena kita udah sampe. Aaahhh sejuknya udara disini, berhubung gw masih baru bangun tidur ya maklum lah gw sedikit mager dan gak terlalu lincah kaya ketiga sahabat gw itu. Baru juga nyampe, mereka udah ngajakkin main perahu bebek, yaudah kita nyewa 2 perahu bebek ukuran kecil yang 1 perahunya bisa 2 orang. Gowes terus, belok sana-sini, leleus sumpeh, tapi karena disekitaran sini banyak pohon juga gak tau kenapa gw selalu menatap ke pohon-pohon karena gw merasa ada yang janggal disana seakan lagi memerhatikan apa yang gw lakuin tapi gw tetep enjoy aja maen bareng Rhasya yang seperahu bareng gw sambil balapan sama si Syafira dan Ayu di perahu satunya lagi. Kita bener-bener bersenang-senang, ketawa-ketiwi, hingga akhirnya kita selesai bermain dan santai sambil menyantap salah satu makanan kesukaan kita yaitu jagung bakar dengan bumbu pedas, disini gak usah susah-susah nyarinya karena banyak yang jual tapi kita memilih satu pedagang karena lapaknya enak bisa sambil lesehan minum teh dan cemilan lainnya yang hangat sehingga membuat suasana dingin nan sejuk disana menjadi hangat di dalam tubuh sembari menghibur diri sambil berbincang. Seusainya kita melanjutkan berkeliling seperti membeli baju, melihat hewan-hewan lucu, membeli cemilan khas disana dan masih banyak lagi.

Gak kerasa jam udah nunjukkin pukul 13:20, saatnya makan siang dan kita memilih untuk menyantap sate yang lumayan populer disana, kita mengambil tempat dibagian atas sehingga ada 2 pemandangan yang dapat kita lihat yaitu hutan (tepat di depan mata gw) dan pemandangan situ wanayasa-nya itu sendiri. Angina berhembus begitu lembut, begitu sejuk disini membuat kita betah. Disaat kita sedang asyik-asyiknya berbincang sembari menunggu pesanan yang tak kunjung tiba (mungkin dikarenakan pengunjung yang banyak juga) gw lagi-lagi merasakan ada sesuatu yang ganjil di hutan sana, seperti ada yang memerhatikan gw dari kejauhan sehingga membuat diri gw ini seakan pingin kesana dan terus menatapnya. Jujur, kali ini gw merasa begitu tertekan sehingga gw mengajak Syafira untuk ke luar sebentar bareng gw karna ada yang pingin gw omongin ke dia perihal hantu-hantu yang selama ini selalu meneror gw. Gw ceritain semuanya, dia Nampak seakan ikut khawatir terbaca dari raut wajahnya, ketika gw beberkan semuanya saat itu dia mengaku kalau selama ini dia juga prihatin dengan keadaan gw dan dia juga mengaku kalau selama ini dia merasakan apa yang gw rasakan. Dia juga menceritakan semuanya dari awal hingga hari ini.

Ah, terpukulnya hati gw. Ternyata dari awal saat gw nemuin hantu di kamar mandi sekolah, melamun saat nyebrang, supir angkot yang mencurigakan, mimpi buruk saat pulang dari bermain, hantu yang mengetuk kaca kamar, ternyata semuanya dia rasakan dan dia ceritakan ke gw. Saat gw nemuin hantu di kamar mandi sekolah menurut Syafira adalah awal dari terror, saat itu ia tertarik dengan cerita gw dan mulai saat itu dia terus mengamati gw. Lalu ketika melamun saat nyebrang kenapa si Syafira yang berusaha menyadarkan gw adalah karena Syafira tau apa yang terjadi sama gw. Lalu saat gw merasa supir angkotnya aneh dan mencurigakan saat itu Syafira tau kalau gw udah terganggu pemikirannya dan Syafira merasa supir itu bukan hantu. Lalu saat yang lainnya mandi sedangkan gw tertidur dan bermimpi buruk, alasan kenapa saat gw bangun ada Syafira disamping gw adalah karena dia tau kalau gw lagi mengalami terror lagi. Lalu saat ada yang mengetuk kaca kamar da nada 2 sosok hantu diluar sana namun Syafira justru datang adalah karena dia tau ada yang meneror sehingga dia berusaha membantu meringankan beban gw. Dan yang terakhir adalah ketika gw merasa ada yang aneh disepanjang hari ini adalah pohon yang seakan memerhatikan gw adalah memang benar adanya, ada sesosok pocong setiap pohon yang memerhatikan gw dan itu adalah penjelasan dari Syafira. Dia juga mengaku kalau punya keahlian melihat hantu-hantu bahkan melihat masa depan, atau disebut anak Indigo. Selama ini dia berusaha membantu gw melawan terror-teror hantu itu dengan kekuatannya tapi nampaknya gagal karena kenakalan diri gw sendiri yang justru membuat terror-teror itu semakin kuat. Dan pada akhirnya gw menyetujui kalau gw bakalan melakukan apa yang disuruh Syafira yaitu ke orang ‘pintar’ tapi gw lebih memilih ruqyah seperti apa yang disarankan Adam kepada gw. Saat itu kita kembali ke atas dan menyantap sate yang sudah dipesan. Selesainya kita menyantap, gw menghubungi Adam untuk kontak orang yang bisa melakukan ruqyah. Didapatkannya lah tabib Soleh di salah satu pesantren ternama di Purwakarta, saat dihubungi rupanya besok beliau tidak dapat melakukannya dan lusa baru bisa melakukannya maka gw setujui aja dan kita membuat janji tepat pukul 08:00 pagi.

“dah kenyang semua? Yuk ah balik, keburu kesorean ntar kecapean apalagi Rizka lagi butuh istirahat” ucap Syafira mengajak pulang. “ayok atuh kalau mau pulang mah” ucap Rhasya. Lalu kita beranjak dari tempat makan dan menuju mobil untuk kembali pulang. Semuanya kelelahan hingga tertidur di mobil, kecuali gw. Entah kenapa gw jadi merasa dari semua arah seperti ada yang memerhatikan terutama dibagian pundak selalu seperti ada yang menyentuh lembut padahal dibelakang gw gak ada siapa-siapa. Sekujur tubuh merinding semua namun gw coba tenangkan diri sendiri. Sialnya mobil mendadak berhenti ditengah perjalanan di jalanan yang menurun curam, sepinggirannya hanyalah pohon-pohon. mendadak gw melihat sesosok pocong berdiri tepat dipinggir mobil hanya berjarak beberapa langkah, tatapannya sangat amatlah tajam! “AAAAHHHHH POCONG!!!!” gw berteriak begitu keras apalagi kaca mobil tertutup rapat hanya pintu bagian supir yang terbuka, sontak semuanya terbangun dan gw begitu syok hingga lemas. Namun Syafira langsung tanggap memberikan gw air putih, saat itulah terror begitu deras. Supir pribadi Rhasya kesurupan, banyak pocong tepat disebelah kiri mobil atau tepatnya di pohon-pohon sedang menatap kea rah gw. Karna hanya Syafira dan gw yang bisa melihat maka Rhasya dan Ayu pun hanya berdoa sambil ketakutan. Syafira langsung mengambil sebotol air minum dan mendoakannya lalu menyemprotkannya ke arah pocong itu. Sontak pocong-pocong itu malah mendekat, saat Ayu dengan lantangnya melantunkan ayat kursi seketika pocong itu hilang semua. Namun supir Rhasya masih terbaring pingsan, dan dibantukan Syafira lah sang supir dibangunkan. Karena masih lemas maka mereka memutuskan untuk beristirahat sejenak, keadaan jalan yang sangat sepi kendaraan semakin membuat keadaan makin seram. Rhasya dan Ayu bertanya sambil berteriak ke Syafira dan gw, “sebenernya apa sih yang terjadi? Kenapa semuanya kaya gini? Kenapa kalian gak bilang ke kita juga?!!” teriak Rhasya yang merasa kecewa karena gw dan Syafira menyembunyikan banyak hal. Maka dari itu gw dan Syafira menjelaskan semuanya dari awal hingga akhir, untungnya lah mereka memaafkan kita dan menerima alasan kenapa kita gak ngasih tau apa yang sebenernya terjadi. Namun lagi-lagi terror datang. Kali ini pocong dan kuntilanak dengan tatapan kosong tetapi tajamnya berada tepat di depan mobil kita, dan tepat dibelakang mobil kita terdapat sosok dengan badan manusia namun berkepala harimau berdiri tegak dan disamping kiri dan kanan mobil terdapat sosok seperti prajurit kerajaan jaman dulu. Semuanya terlihat menatap tajam, kali ini kita bener-bener gak bisa ngucapin apa-apa. Kita mati rasa, mulut gak bisa dibuka, kita cuman melihat sambil teriak dalam hati bahkan Ayu dan Rhasya pun pingsan disusul supir Rhasya yang masih lemas kembali tidak sadarkan diri. Saat itu hati kita terguncang, seperti dipukul dan bergetar begitu hebat. Terror yang semakin hari semakin besar dan sadis, tiba-tiba kita seakan masuk ke lorong waktu. Banyak tayangan yang menunjukkan hal buruk di diri gw yang menyebabkan terror-teror ini datang. “ULAH GANGGU AING!” teriak salah satu sosok prajurit jaman dulu tersebut di kanan diri gw. “IEU DUNYA AING! SIA ULAH NGAGANGGUAN AING!!!” teriakannya makin kencang. Lalu diguncangkannya mobil dari pinggir oleh sosok prajurit jaman dulu itu, sedangkan pocong yang ada di depan melompat dan memecahkan kaca mobil bagian depan dan menghisap tubuh supir Rhasya tersebut. Sedangakan kuntilanak berteriak dengan nada tinggi dan melengking “HIHIHIHIHI!!!!” dan manusia bertubuh harimau yang berada di belakang mobil mencekik Rhasya dan Ayu. Hingga akhirnya ada seekor badak putih berlari kearah mobil kita dan menyeruduk. “Haaaa” menarik nafas dalam dan terengah-engah gw saat itu, sadar kalau ternyata semuanya hanya mimpi dan semuanya masih dalam keadaan tidur. Saat gw ngecek hp, ternyata ada miscall dari tabib Soleh maka dari itu gw telpon balik dan ternyata besok beliau bisa melakukan ruqyah buat diri gw, jamnya masih sama seperti janji sebelumnya.

Karena masih dalam keadaan syok maka gw pun berusaha menenangkan diri. Walau perasaan seperti diteror dan diperhatikan disetiap sudut masih kuat terasa tapi gw coba buat gak ngepeduliinnya. Gak kerasa kita udah sampe di kost-kostan. Gw langsung mandi karna hari sudah mulai sore, saat lagi asik-asiknya mandi dan sambil nyanyi tentunya, gw merasakan ada sesuatu dari kaca burem di pojok atas kamar mandi, kaya ada yang ngintip. Tapi siapa yang bisa ngintip? Belakang kamar mandi ini kan selokan yang cukup dalem. Gw coba naik ke atas bak mandi dan waktu gw ngeliat gak ada apa-apa tapi tiba-tiba ada bayangan hitam datang secara tiba-tiba, karna kaget maka gw jatoh dari bak mandi dengan punggun duluan yang jatuh sehingga kepala gak kenapa-napa tapi kaki berdarah begitu banyak. Mendengar teriakan gw “TOLONG!!!” maka Syafira dan Rhasya langsung ke kamar mandi dan membuka pintu kamar mandi yang saat itu gak gw kunci. Mereka terkejut melihat darah gw yang udah melapisi lantai kamar mandi, karena takut terjadi sesuatu, mereka sesegera mungkin memakaikan gw pakaian dan membawa ke rumah sakit daerah Purwakarta. Gw langsung diarahkan ke UGD, gw mendapat banyak jaitan di kaki dan kehilangan darah sangat banyak sehingga harus melakukan transfusi darah. Gw disuruh beristirahat di bilik UGD lalu mendapatkan nasehat agar lebih berhati-hati. Gw diperbolehkan pulang, saat itu pukul 21:40.

Sesampainya di kost-kostan, gw langsung berbaring mengistirahatkan diri, memikirkan apa yang udah terjadi. Terror ini hampir membunuh gw, gw mulai depresi dengan semua ini. Daripada memikirkan hal-hal yang enggak-enggak, gw mencoba untuk menidurkan diri sendiri. Entah ini mimpi atau bukan, gw merasakan ada disebuah tempat yang begitu indah, langit sangat cerah, rumput sangat subur. Namun semua itu mendadak berubah menjadi sebuah tempat yang sangat gelap, berapi-api, sangat menakutkan. “HEH MANEH!” sebuah suara yang menggema di tempat itu terdengar dengan telinga gw, “Kunaon maneh ganggu aing wae?” sebuah pertanyaan yang membuat gw bingung. “maneh nyanyi di kamar mandi teh ngagangguan aing, nyaho teu?!” seketika gw ngerti apa yang terjadi disini. Lalu tanah yang gw pijak menjadi berdarah, teriakan seperti orang yang tersiksa pun terdengar begitu jelas dan keras, seketika banyak sekali sosok yang mengelilingi diri gw. Mereka seakan ingin menghabisi diri gw, tatapan tajam penuh dendam begitu terasa. Semua gangguan terjadi! Semua terror muncul disaat yang sama! Mulut serasa terkunci, sekujur tubuh mati rasa, hanya bisa menatap sosok-sosok yang sudah mengelilingi diri gw ini! berhari-hari gw merasakan terror ini, dan sebenernya apa tujuan mereka meneror gw? Belum juga gw tanya, mereka bilang “ulah ganggu urang deui!” dan itu adalah kata terakhir yang gw dengar. Seketika gw terbangun dan ternyata sudah pukul 6 pagi. Gw bertanya-tanya sama diri gw, mimpi yang singkat namun tidur begitu lama, ada apa ini? Namun gw langsung beranjak dari kasur dan langsung mandi.

“Woooiii anterin gw yok ke pesantren mau ruqyah” ajak gw ke Rhasya, Syafira, dan Ayu. Ternyata mereka mau-mau aja buat ikut gw ke pesantren itu. Kita berangkat pukul 07:20 dan sampai di Pesantren sekitar pukul 07:50 menggunakan mobil ayahnya Rhasya dan supir pribadi Rhasya. Kita bebarengan masuk ke dalem pesantren, nanya dimana tabib Soleh dan katanya kita sudah dibuatkan janji dan kita harus menunggu beberapa saat. “Assalamualaikum, Rizka ya?” ucap seorang lelaki di depan gw, dan ternyata itu tabib Soleh. “Waalaikumsalam, pak, iya saya Rizka” lalu gw dibawa ke sebuah tempat dimana banyak orang ruqyah disana, gw diberitau tujuan dari ruqyah dan tanpa diduga Syafira ingin diruqyah juga dengan alasan dia gak mau menjadi seseorang yang indigo karena takut menjadikannya kafir. Oleh karena itu Syafira diruqyah oleh seseorang dari pesantren ini juga.

Digunakannya sebatang kayu yang gak begitu panjang, seperti ditusuk-tusuknya ke punggung gw, rasanya nikmat sekali namun makin lama gw makin gak sadarkan diri. Menurut cerita dari Ayu, gw jadi kaya kesurupan, dan banyak perbincangan diantara gw dan tabib Soleh tapi gw gak sadar. Menurut Ayu juga, penyebabnya adalah karena banyak makhluk ghaib yang merasa tertarik untuk masuk ke tubuh gw dan juga banyak yang berusaha mengganggu hidup gw karena tanpa sengaja gw udah ngeganggu mereka. Tapi gw merasa udah nyaman dan merasa aman lagi setelah ruqyah ini. begitu pula dengan Syafira yang merasa telah lega akhirnya dia gak jadi anak Indigo lagi.

Setelah hari itu, gw dan sahabat-sahabat gw gak ada lagi yang takut dengan terror serupa, kita juga udah memutuskan untuk mengaji setiap ba’da Maghrib di masjid dekat rumah kost-kostan kita. Dan kini hidup kita menjadi tenang dan nyaman kembali, penuh kebahagiaan, tidak ada lagi ketakutan akan terror seperti sebelumnya. Kita bersyukur bisa kembali seperti ini dan menjalankan hidup dengan damai.

Artikel di cari :